Saturday, January 2, 2010

SEORANG AYAH...

Hari terakhir kuliah minggu pertama semester ke 2...
Semasa dalam perjalanan pulang ke rumah dari kuliah...



e:italic;">Saya dibonceng sahabat serumah dengan motosikalnya untuk ke rumah. Semasa dalam perjalanan, kami terlihat sebuah motosikal berhenti di tepi jalan tapi di seberang jalan kami. Motosikalnya yang penuh dengan barang sehinggakan tidak nampak tempat duduk dan hampir penunggangnya pun tidak kelihatan. Boleh anda bayangkan bagaimana keadaan motosikalnya itu? Hati tiba-tiba terasa sedikit sebak. Saya bertanya kepada sahabat saya itu. " Pah, bayangkan kalau ayah atau ibu kita yang macam itu... Macamana?" Sahabat saya menjawab " Arghh.. Tidak sanggup akak kalau mak ayah kita macam tu..." Saya menyambung bicara" Hmm... mesti dia bukan orang senang, kalau tidak mestilah dia akan bawa barang-barang tersebut dengan kereta kan?" " Ye la kak. Tak nak ulang alik jimatkan minyak motor..." sahabat saya menjawab pula "... rumah jauh pula" tambah saya...

Apabila hampir ke simpang rumah pula, kami melihat pula seorang perempuan yang sedang menjual buah nangka di bawah payung yang dipasang di tepi jalan... " Macam ni macamana pula??"

Apabila melihatkan keadaan tadi, saya betul-betul terharu. Terkenang mak di kampung. Bagaimana ibu dan ayah kita sanggup bersusah payah menyara hidup. Saya juga sedikit terkenangkan seorang insan bernama 'AYAH' yang hanya sekadar enam tahun diri ini sempat bersamanya sebelum AYAH kembali ke rahmatullah. Tinggallah ibu yang menyara kami sekeluarga dengan penuh susah payah sehingga tiada seorang pun yang tidak disekolahkannya dari 10 orang adik beradik kami...

Entah.. terasa ingin benar menghargai dan mendampingi mereka semua. Sudah lumrah sebagai anak. Seringkali juga terlihat dan menonton di televisyen tentang jasa ayah ibu. Saya membayangkan kesusahan seorang ayah yang saya ceritakan di awal tadi tentang bagaimana mahu membawa barang yang begitu banyak dengan motosikal yang pada perkiraan saya... berbahaya bagi penunggang motosikal. Tapi itulah kesanggupan seorang yang bergelar AYAH dan jua IBU sanggup melakukan apa sahaja demi anak-anak. untuk menyuap sesuap nasi kepada anak-anaknya. Meskipun saya tidak mengenali dan tidak pernah tahu siapakah si AYAH itu yang telah mengingatkan saya tentang 'AYAH' yang sudah tiada lagi di sisi saya...Semasa masih kecil saya akan sentiasa menunggu AYAH pulang dari kerja membawa buah tangan. Tapi apabila 'saat' itu tiba, saya dan adik-adik yang masih lagi tidak tahu apa makna kematian,masih lagi kami berkejaran ke sana ke mari. Main-main anak kata kan. Saya masih ingat abang saya menangis sangat-sangat. Tapi saya dan adik-adik tidak menangis langsung. Saya juga melihat bagaimana AYAH dikafankan ( saat itu saya tidak tahu kenapa AYAH dibalut dengan kain dan hidungnya disumbat....)Ramai saudara-mara yang datang tapi tidak tahu kenapa mereka datang rammmaiii sangattt...Saya melihat segala-galanya pada hari itu.

Keesokan hari keadaan semuanya sunyi. Saya menanti ke'HADIRAN' seorang AYAH yang saban hari akan membawa buah tangan untuk anak-anak kesayangannya... Tapi hari itu tiada lagi.. Selepas itu baru diri ini sedar bahawa AYAH sudah tiada lagi di sisi... Saat itu lah baru air mata ini menitis seperti mana ia menitis sekarang...dan terus menitis...

Saya mendoakan kepada semua AYAH yang sanggup berkorban dan AYAH yang penyayang "Moga hidup sentiasa dalam kerahmatan dan kasih sayang Allah... Moga Allah membalas segala jasamu dengan kebaikan dan menempatkanmu di kalangan orang-orang yang soleh... AMIN".

* Dedikasi untuk ayahanda tercinta yang telah ke rahmatullah, jumaat; 30 Julai 1992*

Reactions:

2 comments:

Haslina Mohamad said...

Salam..

Al-Fatihah buat ayah.
Sedih...

al karamah said...

terima kasih. 2 hari lepas nenek saya pula ke rahmatullah. Al-Fatihah buat nenek...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Facebook Themes