Tuesday, January 4, 2011

KITA BELUM SEGALANYA...


Saya terfikir sendiri. Selama ini benarkah kita telah melakukan segala-galanya dengan sepenuh hati? Kadangkala ada sahaja masa menurun dan menaik dalam hidup yang dilalui. Kuat mana pun kita menahan, jalan ini juga lah yang harus kita tempuh. Tidak boleh berpaling tadah. Ada persoalan yang timbul " Jika ada, tapi tidak berguna, adakah patut untuk ada atau tiada itu lebih baik?"

Sebagai manusia, adalah lumrah kita akan beranjak ke arah kedewasaan dan pemikiran juga harus dewasa seusai usia ini. Dan jalan yang perlu ditempuh nanti belum di ketahui akhir destinasinya macam mana. Cuma kita sahaja lah yang boleh mencorak arah tuju itu. Tahun baru telah menjelma. Lambaian hijrah jua sepatutnya kita telah hadam dengan semangat dan iktibar yang terkandung dalamnya itu. Cuma kita terkedu dan adakah masih mencari-cari jalan dan lorong yang harus kita susuri dengan penuh BERANI? Ya! Kita perlu berani. Tanpa berani kita tidak akan hidup berdikari. Dari mana pula datangnya berani itu jika ia tidak di asah kan? Alah bisa tegal biasa lah yang akan mengasahnya menjadi biasa.

Kita juga belum lagi segalanya berbuat yang terbaik untuk diri sendiri. Apa lah tidaknya, apabila masa selalu dicuaikan. hati sentiasa dikaratkan, ibadah selalu dimainkan. Astaghfirullah... Kita sering mengisi perut dengan makanan yang ingin kita makan, lagi-lagi yang memang menjadi kegemaran kita. Sanggup kita bersusah payah hanya untuk memenuhkan kantung bernama PERUT itu. Baru terasa puas kan? Namun adakah usaha untuk kita melakukan segala bagi hidup dan perjuangan Islam itu sampai tahap kita BERSUNGGUH-SUNGGUH! Oh! Kita belum segalanya. Menatap masa depan hanya dengan angan-angan dan membayangkan kemudahan itu adalah mustahil! Kedewasaan itu perlu dipupuk dan keberanian itu perlu diluahkan. Banyak kali kita menolak 'payah' kerana tidak sanggup menanggung risiko. Kita ini istimewa sangat ke untuk menolak 'payah' itu kerana sedikit kesenangan?


Dalam mencari-cari dan melayan tulisan serius ini saya mendengar juga nyanyian dari Siti Nurhaliza, Seindah Biasa. Ye la sebab saya ni kaki lagu. (hehe)... Kenapa tajuknya Seindah Biasa? Apakah yang terkandung dalam kebiasaan itu yang mendatangkan keindahan? Keindahan hidup akan kita rasa apabila kita mengutip setiap cebisan perjalanan ini dengan hati yang tawadhuk, penuh usaha dan bersungguh-sungguh. Pernah kita kecewa, tetapi ia bukan alasan untuk berhenti di sini, kita harus kuat dan berani. BERANI dan BERANI... berbekalkan nusrah ALLAH yang kita yakini. InsyaAllah.


SEINDAH BIASA - SITI NURHALIZA

Jalan pernah takut ku tinggalkan
Saat bintang tak mampu lagi berdendang
Saat malam menjadi terlalu dingin
Hingga pagi tak seindah biasanya

Korus
Takkan mungkin kita bertahan
Hidup dalam bersendirian
Panas terit hujan badai
Kita lalui bersama

Saat hilang arah tujuan
Kau tahu ke mana berjalan
Meski terang meski gelap
Kita lalui bersama

Ku tak bisa merubah yang telah terjadi
Tapi aku akan menjanjikan yang terbaik
Agar kita tak pernah menjadi jauh
Meski beza dermaga untuk kita berlabuh

Ulang Korus

Pernah kita jatuh
Mencuba berdiri
Menahan sakit dan menangis
Tapi erti hidup lebih dari itu
Dan kita mencuba melawan

Kategori: Siti Nurhaliza


Read more: http://www.liriklagumuzik.co.cc/2008/08/lirik-seindah-biasa-siti-nurhaliza.html#ixzz1A5B5k42z

Reactions:

1 comments:

nzlaa86 said...

curi lagu fevret saya..haha

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Facebook Themes