Monday, April 27, 2009

MENCARI TENANG DI CELAH KESIBUKAN



Hari ini Alhamdulillah dalam kesibukan menguruskan tugasan yang tidak akan pernah berhenti, di hambat dengan kejaran waktu untuk study dan menatap bait-bait syarah subjek Madkhal Tafsir dan Fiqh Ibadat itu, sempat lagi meluangkan masa untuk mengisi jiwa dengan mengikuti usrah bersama sahabat-sahabat seperjuangan . Ia telah membuka lembaran baru bagi diri yang sudah lama tidak ‘dibasuh’ karat dosa dengan inzar dan tujuan asal arah kita.


Pengisian pada petang ini juga sedikit sebanyak melepaskan rindu pada usrah as-Sakinah yang merupakan titik permulaan diri ini mengenali makna diri. Sungguh! Tidak dapat terbayang kerinduan yang teramat sangat apabila mengenangkan memoir yang terindah pernah di ‘punggah’ dari lembah tarbiyah bernama sekolah. Sungguh! Kerinduan semakin membuak-buak apabila hampirnya kepada penghujung semester ini kerana saat cuti ini lah masa yang paling sesuai untuk melepaskan kerinduan bersama ahli usrah as-Sakinah( yang mungkin selepas ini akan ada “al-Karamah” pula..Insya Allah).


Mencari tenang (as-sakinah) di celah kesibukan. Bukan rangkap yang bersahaja tapi ia menyimpan memoir yang tidak dapat diungkap dengan kata-kata. Dalam kesibukan melaksanakan tugasan, sesekali celahkan dirimu untuk bersama dengan hati kembali agar akan terjumpanya kembali sinar ketenangan yang di cari. Bukan jua rangkap madah pujangga, tetapi ia adalah trademark yang akan terus tersemat dalam jiwa ini. Menelusuri langkah tarbiyah yang penuh dengan kasih-sayang dan saling menasihati antara satu sama lain adalah intipati hidupnya gerakan itu. Disitu lahirnya ukhuwwah yang bertunjangkan hablumminannas, aksi tarbiyahnya yang hidup serta bukan lagi retorik.


Tarbiyah perlu dirangka dalam lapangan yang luas. Turun ke medan sebenar. Masih teringat cerita ummi, pernah ahli usrah tidak dapat hadir ke usrah kerana terpaksa menolong ibu dan bapanya di sawah. Apa yang ummi lakukan? Di muatnya anak usrahnya itu ke dalam keretanya. Lalu salah seorang bertanya: kemana kita ingin pergi ummi? Kita ingin berjumpa Solehah(bukan nama sebenar) di rumahnya. Hari ini kita ke rumahnya… akhirnya bukan atas rumah yang jadi tumpuan, tapi ‘sekeluarga’ itu turut sama berkebun dan bercucuk tanam di sawah orang tua Solehah. Besarnya hati Solehah dengan kedatangan mereka semua yang turut sama bercucuk tanam. Sungguh! Belajar dari alam akan mendekatkan diri kepada pencipta. Tiap kali tuaian disebut zikrullah, sekali benih ditanam dipanjatkan doa berpanjangan. Namun jangan dilupa sunnatullah agar semaian itu perlu cukup jagaannya, tidak boleh kurang air dan lebih airnya. Serta yang selayaknya bagi tanaman itu.


Cukup menusuk ke dalam hati apabila hati-hati yang telah padat dengan rantaian kasih-sayang ini saling mengingatkan, memerlukan dan konsep takaful itu bukan hanya omongan. ..sungguhpun perpisahan jarak dan waktu sudah terjadi namun perpisahan hati antara kami tidak akan bisa dirungkai selagi langkah masih sama serta hati itu pada tempat yang sama..pada Allah.


Hmmm.. jika nak dibagitahu semua tak cukup space ni. Seakan bicara ini agak menyimpan maksud ,tapi cukuplah sekadar perkongsian ini akan menerbitkan sedikit sakinah dalam hati. Dalam rukuk dan sujud tidak pernah puas untuk meminta. Sejauhmana kita telah melakukan yang terbaik dan adakah esok akan datang lagi sebagaimana hari ini yang masih kita boleh bertemu, bergelak ketawa, saling merasai , memberi dan menerima….yang selayaknya??


Wallahua’lam.


p/s : minta respon komen

Reactions:

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Facebook Themes